Breaking News

Simak Penjelasan Apa itu Dow Theory? – InvestBro

Simak Penjelasan Apa itu Dow Theory – InvestBro

makaryo.netSimak Penjelasan Apa itu Dow Theory? – InvestBro. Dalam sejarah pasar modal, Anda telah belajar bahwa pasar modal, juga dikenal sebagai Bursa Efek, telah ada di dunia selama ratusan tahun. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa teori tentang pasar modal juga sudah lama ada. Salah satunya adalah teori Dow.

Pengertian Dow Theory

Dow Theory adalah serangkaian teori tentang pasar modal yang diciptakan oleh Charles H. Dow dalam 255 tulisannya di Wall Street Journal di kisaran 1851-1902 ketika ia masih hidup. Charles H. Dow adalah pendiri surat kabar, serta pendiri Dow Jones & Company, Inc. dan Dow Jones Index (DJIA).

Meskipun menulis lebih dari 100 tahun, teori ini masih sedang dipelajari sejauh ini. Karena tulisan -tulisan Charles H. Dow terus dikembangkan oleh para ilmuwan kemudian, terutama William P. Hamilton, Robert Rhea, E. George Schaefer dan Richard Russell.

Teori ini menjadi salah satu teori dasar yang harus dipelajari operator jika mereka ingin menggunakan analisis teknis di pasar saham. Teori ini semakin penting, karena analisis teknis saat ini tidak hanya digunakan di pasar modal, tetapi juga forex dan cryptocurrency.

6 Prinsip Dow Theory

Berikut ini 6 prinsip strategy Dow Theory sebagaimana yang disampaikan oleh para ilmuwan pengembang teorinya di atas:

1. Pasar modal bersifat efisien

Prinsip Dow pertama adalah pasar modal (pasar saham yang mendiskon semua berita). Efisien di sini berarti bahwa pasar modal beradaptasi dengan semua informasi segera setelah informasi dilaporkan (informasi sempurna).

Ini secara tidak langsung menggambarkan kepercayaan Charles H. Dow, bahwa pergerakan harga tindakan secara langsung menggambarkan kondisi ekonomi suatu negara. Karena jika demikian, ada informasi buruk tentang ekonomi suatu negara, harga saham di negara ini akan segera berkurang, dan sebaliknya.

Ada beberapa kritik tentang prinsip ini:

  1. Pasar modal tidak mengakomodasi berita secara sempurna dan cepat. Tidak jarang harga saham sebuah perusahaan baru mengalami penyesuaian 1 atau 2 hari setelah berita buruk mengenai perusahaan tersebut dirilis.
  2. Asumsi ini meniadakan faktor kepribadian manusia (behavioral economics). Tidak semua manusia tanggap terhadap berita ekonomi dan memiliki strategi yang sama. Hal ini salah satunya membuat kondisi pasar modal di Indonesia berbeda dengan Amerika Serikat dalam hal menanggapi perubahan suku bunga.
Baca Juga  Kalimat Promosi yang Menghipnotis

Terlepas dari beberapa kritik di atas, namun adanya asumsi efisiensi pasar ini membuat para ahli mencoba membuat rumusan mengenai manajemen risiko dan suku bunga dalam investasi, seperti penghitungan Net Present Value (NPV), Weighted Average Cost of Capital (WACC) dan banyak lainnya.

2. Trend pasar dapat dibagi menjadi 3 jenis

Tipe pertama adalah tren jangka panjang (tren utama) yang berlangsung 1-3 tahun, tren jangka menengah (gerakan rata-rata/ sekunder) yang berlangsung 3 minggu hingga 3 bulan dan tren kecil yang tidak bertahan lebih dari 3 minggu.

Gerakan harga dalam ayunan medium mungkin berada dalam arah atau arah yang sama berlawanan dengan kecenderungan harga jangka panjang (tren utama). Dengan cara yang sama, pergerakan harga tren minor yang mungkin berada di arah yang sama atau bertentangan dengan ayunan medium dan tren utama.

3. Trend pergerakan harga di pasar dapat dibagi menjadi 3 tahap

Dow percaya bahwa trend pergerakan harga di pasar saham dapat dibagi menjadi 3 tahap, sebagai berikut:

Bullish market:

  • Tahap akumulasi. Fase akumulasi adalah fase dimana investor mulai membeli suatu saham dan mulai mendapatkan akumulasi kenaikan harga saham tersebut. Kenaikan harga ini tidak seberapa karena posisi investor yang membeli saham ini masih minoritas (jumlahnya belum banyak).
  • Tahap partisipasi publik. Ketika harga saham tersebut mulai merangkak naik, kini semakin banyak investor di luar investor awal yang membeli saham tersebut.
  • Tahap pelampauan. Pada tahap ini, harga saham tersebut merangkak semakin tinggi dan tinggi. Investor yang cerdas dan mengetahui kondisi ini akan mulai menjual sahamnya ke publik dan take profit.

Bearish market:

  • Tahap distribusi. Pada tahap ini, investor yang take profit mulai menjual sahamnya ke masyarakat. Akibatnya, supply terhadap instrumen keuangan tersebut meningkat. Apabila hal ini tidak diikuti dengan jumlah permintaan yang cukup, maka harga akan terdorong turun.
  • Tahap partisipasi publik. Melihat adanya harga yang mulai turun akibat investor yang take profit, investor lain pun mulai ikut-ikutan entah itu demi take profit atau untuk cut loss. Akibatnya, selling pressure meningkat dan harga saham terkait semakin turun.
  • Tahap panik. Pada tahap ini, semakin banyak investor yang cut loss dibandingkan yang take profit karena takut kalau harga saham terkait turun semakin dalam.
Baca Juga  Simak Terbaru 5 Jenis Usaha Dengan Penghasilan Besar Yang Menjanjikan

4. Indeks saham saling berkaitan

Untuk memahami prinsip Dow ini, Anda harus tahu jenis barang berdasarkan hubungan Anda dengan elemen lain. Jenis barang berdasarkan hubungannya dengan barang lain dibagi menjadi dua, yaitu, barang pengganti (pengganti) dan barang pelengkap (komplemen).

Permintaan barang pengganti akan meningkat jika harga utama barang meningkat. Misalnya, makanan manusia nasi dan jagung. Jika harga beras meningkat, permintaan jagung akan meningkat. Harga barang pelengkap yang meningkat akan menyebabkan permintaan utama. Misalnya, BBM dan kendaraan bermotor. Jika harga bensin meningkat, permintaan kendaraan bermotor akan berkurang.

Setelah? Apa hubungan dengan indeks tindakan? Singkatnya, perubahan harga tingkat saham akan mempengaruhi saham lain jika kedua indeks terdiri dari perusahaan yang menghasilkan barang yang saling terkait.

Misalnya, BBM yang diproduksi oleh perusahaan dalam IDXEnergy dan kendaraan bermotor yang diproduksi oleh IDX Transportation. Jika harga bahan bakar naik, maka nilai IDXEnergy meningkat karena peningkatan pendapatan dan nilai transportasi IDX telah menurun karena penurunan penjualan.

5. Volume perdagangan mengkonfirmasi trend

Simak Penjelasan Apa itu Dow Theory – InvestBro

Kecenderungan harga saham dipromosikan oleh permintaan dan penawaran. Volume negosiasi adalah variabel yang menunjukkan berapa banyak permintaan dan pasokan yang terjadi. Semakin banyak aplikasi dan pasokan (volumenya lebih kuat), semakin kuat tren yang terbentuk.

Salah satu aplikasi dari prinsip ini adalah teori pecah. Dikatakan bahwa pecahnya yang terjadi dalam aset adalah benar dan menjadi pola yang menunjukkan keberlanjutan tren jika didukung oleh volume komersial yang memadai. Sebaliknya, dikatakan bahwa jeda itu salah dan memiliki potensi untuk menjadi sinyal investasi jika tidak ada volume negosiasi yang cukup.

6. Trend akan terus berlanjut sampai ada sinyal pembalikan yang jelas

Dalam diskusi pada titik dua sebelumnya, Anda dapat menemukan bahwa tren dibagi menjadi tiga jenis, yaitu tren jangka panjang, tren jangka menengah dan tren jangka pendek. Pergerakan kecenderungan jangka menengah tidak akan mempengaruhi gerakan tren jangka panjang jika tidak ada sinyal investasi yang jelas. Demikian pula, pergerakan tren jangka pendek tidak akan mempengaruhi tren jangka menengah jika tidak ada sinyal investasi yang jelas juga.

Check Also

Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha

Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha

makaryo.net–Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha. Bagi Anda yang ingin memulai bisnis, toko roti online …