Breaking News

Simak Pengertian Kriteria Investasi: Jenis dan Rumus Untuk Usaha Anda

Simak Pengertian Kriteria Investasi Jenis dan Rumus Untuk Usaha Anda

makaryo.netSimak Pengertian Kriteria Investasi: Jenis dan Rumus Untuk Usaha Anda. Investasi adalah kegiatan untuk memberikan sumber daya tertentu yang dimiliki oleh investor kepada suatu entitas, perusahaan atau proyek dengan harapan bahwa investor akan mendapat manfaat darinya. Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan sebagai instrumen investasi, mulai dari sekuritas keuangan, seperti saham dan kewajiban hingga berbagai proyek komersial.

Masalahnya adalah tidak semua instrumen baik untuk investasi. Ini berarti bahwa investor harus penuh perhatian dan berhati -hati untuk menentukan kelayakan investasi.

Salah satu aspek yang harus diperhitungkan dalam kelayakan investasi adalah kriteria investasi. Mengapa demikian? Konsultasikan dengan ujian berikut.

Pengertian Kriteria Investasi

Kriteria investasi adalah berbagai indikator keuangan yang merupakan referensi untuk penilaian investasi. Kriteria investasi digunakan untuk menentukan apakah instrumen investasi dapat dicapai atau tidak.

Dalam kriteria ini, berbagai aspek keuangan diperhitungkan, mulai dari jumlah biaya yang harus dikeluarkan oleh investor untuk investasi tertentu, besarnya laba potensial, periode, inflasi dan suku bunga.

Kriteria investasi ini penting karena, sebagai investor, Anda harus membayar, ingin mendapatkan keuntungan dan memilih instrumen investasi terbaik, baik dalam bentuk sekuritas atau proyek komersial.

Jenis-Jenis Kriteria Investasi dan Rumusnya

1. Net present value (NPV)

Nilai bersih saat ini (NPV) adalah perbedaan antara keuntungan atau manfaat dari nilai saat ini (PV) yang diperoleh oleh investor dengan biaya nilai saat ini yang harus dikeluarkan oleh investor selama investasi.

Mengapa van ini penting? Logikanya adalah bahwa selama investasi terjadi, Anda harus membayar biaya tambahan, apakah biaya konsumsi yang diperlukan untuk mengelola proyek atau hanya investasi tambahan pada saham. Nah, nilai uang yang Anda belanjakan pasti akan berbeda setiap tahun karena inflasi.

Baca Juga  Simak Ide Jualan Makanan Kekinian [Cepat Laku & Gurih Omzetnya]

Misalnya, Anda berinvestasi dalam pembangunan sekolah asrama. Tujuan pengembangan adalah 3 tahun dengan modal awal 2 miliar rupee. Rupanya, selama tahun pertama, Anda harus membayar biaya lain untuk konsumsi 100 pengrajin 10.000.000 rp per 1 tahun. Jika tahun kedua, Anda harus membayar lebih banyak biaya konsumsi, tentu saja, nilainya bukan 10.000.000 rp per 100 pengrajin karena harga makanan meningkat (inflasi).

Lalu bagaimana Anda menghitung NPV? Formula NPV adalah:

Keterangan

  • Z1 = Aliran kas masuk pada periode 1.
  • Z2 = Aliran kas masuk pada periode 2.
  • r = Discount rate. Discount rate adalah variabel yang mengandung tingkat risiko dan time value of money. Dalam hal ini, Anda bisa menggunakan tingkat suku bunga, potensi risiko atau tingkat inflasi.
  • X0 = Aliran kas keluar pada periode 0 ( modal investasi dengan asumsi Anda tidak mengeluarkan modal tambahan selama investasi berlangsung).

Sebuah investasi dikatakan layak apabila nilai NPV>0 dan dikatakan tidak layak jika NPV<0. Untuk mempermudah penghitungan, Anda bisa menggunakan formula NPV di aplikasi Spreadsheet (Microsoft Excel dan lain sebagainya).

2. Internal rate of return (IRR)

Tingkat pengembalian internal (IRR) adalah matriks yang digunakan untuk memperkirakan potensi manfaat investasi. Penyortiran juga dapat didefinisikan sebagai tingkat diskonto yang dapat membuat nilai van sama dengan 0. Ini secara tidak langsung berarti bahwa semakin tinggi nilai IRR, semakin baik proyek.

Formula IRR adalah:

IRR = i1 + (NPV1- (NPV1-NPV2) x i2-i1

Keterangan:

i1 = Discount rate asal.

i2 = Discount rate dengan hasil NPV mendekati 0.

NPV1 = NPV asal

NPV = NPV yang mendekati 0

Berikut penjelasan dari Amelira Haris Nasution:

3. Gross benefit-cost ratio (gross B/C ratio)

Rasio yang menguntungkan adalah rasio rasio antara keunggulan yang akan diperoleh dan biaya yang harus dihabiskan investor selama investasi. Dalam hal ini, keuntungan dan biaya telah dikenakan tingkat diskonto. Karena itu, formulanya adalah:

Benefit Cost Ratio = (PV dari keuntungan investasi) / (PV dari biaya investasi)

Baca Juga  Peluang Usaha Pet Shop

Sebuah investasi dinyatakan tidak layak dijalankan apabila nilai gross B/C ratio-nya kurang dari 1, begitupun sebaliknya.

4. Profitability ratio (PV/K)

Rasio profitabilitas adalah rasio perbandingan antara jumlah laba yang dapat diperoleh investasi dengan biaya modal yang dikeluarkan. Indikator ini juga dimaksudkan untuk mengukur rasio lokasi perusahaan atau proyek.

Nilai rasio profitabilitas suatu proyek akan membahas nilai proyek B / C proyek. Proyek akan menjadi instrumen investasi yang tepat jika nilai PV / K> 1 dan tidak layak.

Nilai PV / K diperoleh dari hasil untuk manfaat investasi yang lebih rendah biaya operasional dan modal investasi awal. Perlu diingat bahwa ketiga faktor ini dihitung menggunakan tingkat diskonto.

Formula PV / K adalah:

PV/K = ((Bt-Ep)/1+i^t))/(Kt/1+i^t)

Keterangan:

Bt = Keuntungan investasi pada tahun t.

Ep = Biaya operasional investasi.

i = Discount rate.

Kt = Modal yang dikeluarkan untuk investasi awal.

Contoh Penghitungan Kriteria Investasi

Simak Pengertian Kriteria Investasi Jenis dan Rumus Untuk Usaha Anda

Berikut ini adalah contoh kriteria investasi.

Diketahui bahwa investor ingin berinvestasi dalam Project B. Dengan modal investasi 10.000, proyeksi biaya tahunan 1.000 dan laba tahunan sebesar 5.000, jadi bagaimana analisis proyek? Proyek ini dimungkinkan untuk menjadi instrumen investasi.

1. NPV

Tahun Total Biaya (a) Keuntungan (b) Keuntungan bersih (c)= (b-a) Discount rate (d) dengan i= 10% PV biaya (a*d) PV keuntungan (f)= (b*d) NPV (g) =(c*d)
10.000 -10,000 1 10000 -10000
1 1.000 5.000 4.000 0,9090909091 909,0909091 4545,454545 3636,363636
2 1.000 5.000 4.000 0,826446281 826,446281 4132,231405 3305,785124
3 1.000 5.000 4.000 0,7513148009 751,3148009 3756,574005 3005,259204
4 1.000 5.000 4.000 0,6830134554 683,0134554 3415,067277 2732,053821
5 1.000 5.000 4.000 0,6209213231 620,9213231 3104,606615 2483,685292
13790,78677 18953,93385 5163,147078
Tabel 1: Contoh penghitungan NPV

NPV= 5163,147078.

Karena lebih besar daripada 0, maka secara NPV, proyek ini layak untuk dijadikan instrumen investasi.

2. Gross benefit-cost ratio

Dengan rumus gross benefit-cost ratio=PV dari keuntungan investasi /PV dari biaya investasi, maka hasil analisis gross benefit adalah:

Benefit Cost Ratio= 18953,93385/13790,78677 = 1,374391046

Karena lebih besar daripada 1, maka secara B/C ratio, proyek ini layak untuk dijadikan instrumen investasi.

3. IRR

Dengan menggunakan contoh soal yang sama, Anda tinggal memperkirakan nilai i yang sekiranya akan membuat NPV= 0. Dalam hal ini, penulis menggunakan 30%.

Discount factor (h) dengan i= 30% PV biaya (a*h) PV keuntungan (f)= (b*h) NPV (g) =(d*h)
1 10000 -10000
0,7692307692 769,2307692 3846,153846 3076,923077
0,5917159763 591,7159763 2958,579882 2366,863905
0,4551661356 455,1661356 2275,830678 1820,664543
0,3501277966 350,1277966 1750,638983 1400,511187
0,2693290743 269,3290743 1346,645372 1077.316297
12435,56975 12177,84876 -257.7209912
Tabel 2: Contoh penghitungan IRR

IRR = i1 + (NPV1/ (NPV1-NPV2) x i2-i1

IRR = 10% + (5163.147078/(5163.147078- (-257.7209912)) x 30%-10%

IRR = 44,5%.

Ini artinya, usaha tersebut layak untuk dijalani.

4. Profitability ratio (PV/K)

PV/K = ((Bt-Ep)/1+i^t))/(Kt/1+i^t)

Tahun Total Investasi (a) Biaya operasional (b) Keuntungan (c) Discount factor (d) dengan i= 10% Total investasi (e) PV Biaya operasional (e)= (b*d) PV Keuntungan (c*d)
10.000 1 10.000
1 1.000 5.000 0,9090909091 909,0909091 4545,454545
2 1.000 5.000 0,826446281 826,446281 4132,231405
3 1,000 5,000 0,7513148009 751,3148009 3756,574005
4 1,000 5,000 0,6830134554 683,0134554 3415,067277
5 1,000 5,000 0,6209213231 620,9213231 3104,606615
10,000 3790,786769 18953,93385
Tabel 3: Contoh penghitungan PV/K

PV/K = (18953.93385-3790.786769)/10,000 = 1.516314708

Karena lebih besar daripada 1, maka secara PV/K, proyek ini layak untuk dijadikan instrumen investasi.

Check Also

Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha

Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha

makaryo.net–Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha. Bagi Anda yang ingin memulai bisnis, toko roti online …