Breaking News

Simak Cash Flow to Debt Ratio: Pengertian, Rumus, Cara Menghitung Agar Cuan

Simak Cash Flow to Debt Ratio Pengertian, Rumus, Cara Menghitung Agar Cuan

makaryo.netSimak Cash Flow to Debt Ratio: Pengertian, Rumus, Cara Menghitung Agar Cuan. Uang tunai dan utang adalah dua komponen penting dalam keuangan perusahaan. Uang tunai adalah aset perusahaan yang paling likuid. Keberadaannya penting untuk sumber daya yang siap ditukar dengan berbagai kebutuhan perusahaan. Di sisi lain, utang adalah sumber pembiayaan pihak ketiga yang harus dibayar lagi dan uang.

Pengertian Cash Flow to Debt Ratio

Hubungan arus kas utang adalah hubungan hubungan antara total arus kas perusahaan dan total utang perusahaan. Tingkat arus kas utang penting untuk menilai seberapa cepat uang tunai perusahaan untuk membayar utang dapat digunakan.

Arus kas adalah uang tunai yang diperoleh oleh perusahaan kegiatan operasional, sementara apa artinya total utang adalah hasil dari penambahan utang jangka pendek dan jangka panjang perusahaan.

Uang tunai adalah aset perusahaan paling likuid. Semakin besar hubungan hubungan antara uang tunai dan utang, yang berarti bahwa perusahaan dapat membayar utangnya lebih cepat. Ini mempertimbangkan bahwa itu tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa bank atau pihak ketiga lainnya membebankan hutang perusahaan lebih cepat dari yang seharusnya.

Rumus Cash Flow to Debt Ratio

Rumus rasio arus kas utang adalah CFDR = (arus kas kegiatan operasional) / (total utang).

Hubungan ini umumnya ditunjukkan dalam bentuk persentase. Namun, matriks ini juga dapat ditentukan dalam bentuk tahun berbagi nomor 1 dengan hasilnya.

Misalnya, nilai nilai aliran nilai dan perusahaan utang adalah 10%. Ini berarti bahwa hubungan antara Perusahaan A dan utangnya adalah 10%. Jadi kapan hutang akan dibayar? Hutang akan dibayar di:

Rasio arus kas yang dapat diperdebatkan (tahun): 1/10% = 10 tahun. Ini berarti bahwa hutang hanya akan dibayar selama 10 tahun.

Namun, tentu tidak masuk akal jika semua uang tunai perusahaan digunakan untuk membayar hutang. Oleh karena itu, matriks ini umumnya hanya digunakan untuk memperkirakan kesehatan kondisi keuangan perusahaan dan disertai dengan beberapa matriks lainnya.

Baca Juga  Saham Blue Chip Adalah : Ini 10 Rekomendasi Saham Blue Chip

Cara Menghitung Cash Flow to Debt Ratio

Selain menggunakan hubungan arus kas utang, beberapa analis juga menggunakan beberapa variabel lain untuk mengukur kesehatan keuangan. Variabel lain termasuk EBITDA (keuntungan sebelum bunga, depresiasi dan amortisasi), arus kas bebas (FCF) dan utang jangka panjang (utang jangka panjang).

Dalam hal ini, penggunaan EBITDA tidak disarankan, karena dalam komponen perhitungan EBITDA masih ada komponen untuk membeli bahan baku atau barang baru yang tentu membutuhkan lebih banyak waktu untuk menjadi uang tunai.

FCF banyak digunakan karena uang tunai dalam variabel ini telah dikurangi dengan uang tunai yang digunakan untuk pengeluaran modal (pengeluaran modal). Tetapi menggunakan FCF juga berarti bahwa kemungkinan nilai indikator ini kurang dari menggunakan arus kas hanya dari kegiatan operasional.

Adapun utang jangka panjang, hasil perhitungan akan relatif lebih besar tetapi bias. Karena, hutang jangka pendek sebenarnya membutuhkan hutang jangka panjang. Oleh karena itu, matriks ini harus dihitung menggunakan utang jangka panjang sebagai pembagi.

Contoh Penghitungan Cash Flow to Debt Ratio

Berikut ini contoh penghitungan indikator keuangan ini untuk PT Temas Tbk:

Keterangan 2021 2020
Uang kas dari aktivitas operasi 708.628 564.331
Total utang 2.509.761 2.626.095
Cash Flow to Debt Ratio 28,23% 21,49%
Dalam tahun 3,541718645 4,653465785
Sumber: Laporan Keuangan PT Temas Tbk 2021

Dalam data, terlihat dengan sangat jelas bahwa hubungan antara arus kas operasi dan utang dalam masalah PT TBK meningkatkan sesuatu terlepas dari peningkatan jumlah utang. Dalam data Anda dapat melihat bahwa utang perusahaan akan dibayar dengan uang tunai dalam waktu 3,5 tahun (2021) dan 4,6 tahun (2020).

Data keuangan sebelumnya tercantum dalam laporan keuangan perusahaan. Total data utang dalam laporan neraca, sedangkan data arus kas dari kegiatan operasional dapat diperoleh dari status arus kas.

Kegunaan Cash Flow to Debt Ratio

Tingkat arus kas utang termasuk dalam rasio cakupan, yang merupakan hubungan yang digunakan untuk mengukur kapasitas perusahaan untuk membayar utang. Semakin tinggi nilai rasio cakupan, semakin baik dan lebih sehat dalam keuangan perusahaan.

Baca Juga  Video viral sin censura Neringa Križiūtė Medidas

Kesehatan keuangan perusahaan dapat memiliki implikasi dalam banyak hal. Faktor ini dapat menjadi penentu apakah perusahaan cocok untuk menerima suntikan tambahan dari bank dan dana investor atau tidak. Selain itu, faktor secara tidak langsung ini juga menunjukkan kapasitas perusahaan untuk membayar dividen dan membayar utang dan kupon obligasi.

Namun, rasio cakupan tidak hanya dalam bentuk indikator ini, tetapi juga mencakup matriks lain, seperti hubungan saat ini, rasio utang / modal (der), rasio utang / aktif (DAR) dan lainnya. Oleh karena itu, laju arus kas umumnya digunakan untuk utang dengan indikator keuangan lainnya, dan dianalisis dengan rangkaian waktu (kadang -kadang) dan penampang (menggunakan perusahaan yang terlibat dalam bidang yang sama dengan perbandingan).

Berapa Nilai Cash Flow to Debt Ratio Yang Baik?

Simak Cash Flow to Debt Ratio Pengertian, Rumus, Cara Menghitung Agar Cuan

Secara umum, nilai arus kas terhadap rasio utang lebih dari 1 dianggap sebagai hubungan yang baik.

Itu berarti bahwa properti efektif perusahaan setara atau lebih dari total uang. Sebaliknya, jika nilai arus kas ke rasio utang kurang dari 1, kondisi kesehatan keuangan perusahaan dipertanyakan.

Namun, titik referensi yang kaku ini memiliki masalah yang meliputi:

  1. Tidak semua uang kas akan digunakan untuk membayar utang perusahaan. Ini artinya, kemungkinan besar nilai uang kas yang akan digunakan untuk membayar utang akan lebih kecil dibandingkan yang dimasukkan ke dalam persamaan di atas.
  2. Umumnya, total uang kas (termasuk dari sektor non-operasional) lebih kecil dibandingkan dengan total utang, karena total utang mencakup utang jangka panjang.
  3. Perusahaan dalam setiap industri memiliki metode operasi dan pembiayaan yang berbeda-beda. Bisa jadi satu perusahaan mengutamakan pembiayaan dari utang, sementara yang lainnya tidak. Oleh sebab itu, penting untuk menganalisis indikator ini dalam beberapa tahun dan beberapa perusahaan sekaligus.

Kesehatan keuangan perusahaan adalah variabel penting yang harus dipertimbangkan oleh investor, terutama investor jangka panjang. Ada banyak indikator yang dapat digunakan untuk menganalisis faktor ini, salah satunya adalah rasio perbandingan antara arus kas operasional dan total utang perusahaan sebelumnya.

Check Also

Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha

Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha

makaryo.net–Simak Kuliner Yang Cocok Untuk Usaha. Bagi Anda yang ingin memulai bisnis, toko roti online …