Breaking News

Simak 5 Cara Membuat Jadwal Preventive Maintenance Sesuai Standar

Simak 5 Cara Membuat Jadwal Preventive Maintenance Sesuai Standar

makaryo.netSimak 5 Cara Membuat Jadwal Preventive Maintenance Sesuai Standar. Banyak pemilik tidak melakukan apa pun dan hanya menunggu kecelakaan itu terjadi. Mereka lebih suka menghabiskan lusinan ratusan juta setiap bulan untuk memperbaiki mesin yang rusak dan memperbaiki sistem keselamatan di tempat kerja.

Bahkan, semua ini dapat diminimalkan dengan mencegah dan melakukan pemeliharaan pencegahan secara teratur. Di sinilah peran penting pemeliharaan preventif, yaitu untuk mencegah hal -hal yang tidak diinginkan, baik untuk komponen mesin pabrik atau pekerjanya.

Preventive Maintenance dan Benefitnya

Banyak pemilik tidak melakukan apa pun dan hanya menunggu kecelakaan itu terjadi. Mereka lebih suka menghabiskan lusinan ratusan juta setiap bulan untuk memperbaiki mesin yang rusak dan memperbaiki sistem keselamatan di tempat kerja.

Bahkan, semua ini dapat diminimalkan dengan mencegah dan melakukan pemeliharaan pencegahan secara teratur. Di sinilah peran penting pemeliharaan preventif, yaitu untuk mencegah hal -hal yang tidak diinginkan, baik untuk komponen mesin pabrik atau pekerjanya.

Cara Membuat Jadwal Preventive Maintenance

Kalender pemeliharaan preventif yang efektif membutuhkan stok, perencanaan yang cermat, penelitian dan penentuan rutinitas pemeliharaan yang mudah dipahami dan difasilitasi. Berikut adalah beberapa langkah utama yang harus diingat selama realisasi kalender pencegahan untuk pemeliharaan:

1. Inventarisasi alat

Langkah pertama terdiri dari mesin inventaris, peralatan, sumber daya, dan kendaraan dengan tepat. Perusahaan harus menjelajahi semua bagian ruang kerja, tempat konstruksi, toko, pusat panggilan dan area kerja lainnya, kemudian membuat daftar semua peralatan yang diperlukan sehingga perusahaan bekerja secara efektif. Rencana pemeliharaan preventif yang efektif dimulai dengan pemahaman yang jelas tentang apa yang harus dipelihara dan dipelihara.

Baca Juga  Simak Berikut Daftar Dari Exhange Kripto Lokal Yang Merilis Token Bisnis

2. Prioritaskan aset pemeliharaan

Setelah membuat daftar semua peralatan yang membutuhkan pemeliharaan rutin, langkah selanjutnya adalah memutuskan dengan tepat kapan alat diperbaiki. Pertimbangkan peralatan yang memiliki hasil investasi tertinggi dan paling sering digunakan.

Perusahaan konstruksi, misalnya, menggunakan ratusan mesin berbeda untuk proyek -proyek tertentu. Tetapi paling sering mereka gunakan adalah buldoser dan excavator. Kedua mesin dapat memprioritaskan dalam hal pemeliharaan preventif karena merupakan alat yang umum digunakan dan bagian penting dari proyek konstruksi.

Setelah mengetahui mesin mana yang harus dipelihara dan memprioritaskannya sesuai dengan pengembalian investasi dan frekuensi penggunaan, sekarang saatnya untuk mulai menyiapkan rencana pemeliharaan preventif.

Langkah ini penting karena memungkinkan perusahaan untuk fokus pada aset komersial yang memiliki dampak paling besar. Ini juga dapat menghemat waktu dalam penilaian peralatan yang tidak terlalu mempengaruhi produktivitas dan profitabilitas perusahaan.

Secara umum, peralatan yang paling diuntungkan dari kalender pemeliharaan preventif adalah mesin yang:

  1. Sangat penting untuk fungsi operasi dan keberhasilan perusahaan
  2. Memiliki mode kegagalan yang dapat dicegah dengan perawatan rutin
  3. Memiliki biaya perbaikan dan penggantian yang tinggi
  4. Lebih cenderung gagal seiring berjalannya waktu

3. Kumpulkan data historis aset peralatan

Setelah memiliki perkiraan gambar peralatan mana yang akan dimasukkan dalam rencana pemeliharaan preventif, sekarang saatnya untuk mengumpulkan data yang mengandung kerusakan dalam beberapa tahun terakhir. Periksa jenis masalah apa yang sering terjadi di setiap aset dan seberapa sering.

Ini akan memberi Anda beberapa prospek tentang jumlah yang akan diterbitkan untuk melakukan wawancara pencegahan. Anda juga harus mempertimbangkan usia aset dan tingkat penyusutan.

4. Buat daftar tugas pemeliharaan preventif

Mulailah menyiapkan prosedur terperinci untuk pemeliharaan preventif rutin untuk setiap peralatan. Jelaskan seberapa sering pemeliharaan ini harus dilakukan dan mencatat pertanyaan, pengamatan, dan komentar yang harus disimpan sebagai referensi di masa depan.

Cobalah untuk berbicara dengan orang yang sering menggunakan peralatan. Dapatkan komentar dari pekerja yang terkait dengan status mesin atau peralatan saat digunakan dalam kondisi kerja tertentu. Kumpulkan informasi tentang frekuensi kerusakan dan disfungsi untuk peralatan tertentu.

Baca Juga  5 Peluang Investasi Properti Bagaimana Cara Memaksimalkannya

Setelah memiliki informasi ini, pertimbangkan untuk membuat daftar kontrol perawatan lengkap untuk semua fasilitas. Jika memungkinkan, Anda dapat memindai daftar kontrol sehingga memungkinkan karyawan domain untuk menyelesaikannya lebih mudah sambil memungkinkan Anda untuk lebih mudah menyimpan catatan pemeliharaan terperinci.

Bukan ide yang buruk untuk memasukkan catatan tambahan untuk tugas -tugas tertentu sehingga teknisi tahu persis apa yang harus mereka lakukan.

5. Pelacakan dan modifikasi

Simak 5 Cara Membuat Jadwal Preventive Maintenance Sesuai Standar

Pengambilan dan penerapan kalender pencegahan untuk pemeliharaan adalah keputusan yang tepat dan cerdas. Tetapi, jika Anda tidak menonton dan tidak mengubah kalender, Anda bisa melewatkan sesuatu.

Jika Anda melihat mesin yang baik dan tidak rusak dalam periode tertentu, Anda dapat mengubah jadwal agar tidak menghabiskan waktu merawat peralatan yang tampaknya bekerja dengan baik. Sebaliknya, jika Anda melihat mesin yang rusak lainnya bahkan jika pemeliharaan rutin telah dilakukan, Anda dapat belajar lebih banyak dan menemukan penyebab mesin yang terus -menerus mengalami masalah – kemudian perbarui rencana perencanaan pemeliharaan preventif tergantung pada ini.

Ketika tim pemeliharaan digunakan di alur kerja sesuai dengan kalender, Anda harus terus mengikuti kemajuan dan melakukan penyesuaian.

Seperti yang dijelaskan, salah satu perangkap adalah merencanakan terlalu banyak pekerjaan dan memberi terlalu banyak perhatian pada aset yang tidak membutuhkannya. Jika Anda menemukan sesuatu seperti itu, harap perbaiki.

Dengan program pemeliharaan preventif awal, Anda secara tidak langsung menawarkan karyawan peluang untuk membuktikan dampak signifikan dari pemeliharaan preventif pada keuntungan perusahaan dan alur kerja operasi.

Selama penutupan, kami melampirkan 2 contoh pemeliharaan preventif. Semoga apa yang ditransmisikan dalam artikel ini dapat memberikan keuntungan kepada pembaca. Jika ada sesuatu yang tidak pantas atau sulit dimengerti, silakan tanyakan melalui kolom komentar.

Check Also

Simak Cara Trading Online Regular Yang Menguntungkan Ala Panin Sekuritas

Simak Cara Trading Online Regular Yang Menguntungkan Ala Panin Sekuritas

makaryo.net–Simak Cara Trading Online Regular Yang Menguntungkan Ala Panin Sekuritas. Memang saat ini Online Trading …