Breaking News

Simak Lagi Tips Mengatur Keuangan Usaha Kecil

Simak Lagi Tips Mengatur Keuangan Usaha Kecil
makaryo.net Simak Lagi Tips Mengatur Keuangan Usaha Kecil. Cari tahu cara mengelola dan mengelola keuangan bisnis Anda dengan benar. Mari kita mulai dengan manajemen keuangan perusahaan yang lebih sukses. Baru-baru ini, banyak orang telah memutuskan untuk memulai bisnis atau bisnis kecil. Sayangnya, banyak perusahaan bangkrut. Apa penyebabnya? Keberhasilan bisnis atau bisnis apa pun sangat tergantung pada bagaimana Anda menjalankannya. Ketika dikelola dengan baik, bisnis Anda berjalan dengan lancar. Di sisi lain, jika manajemen tidak ditangani dengan baik, bisnis akan menjadi kacau. Sebelum terjun langsung ke dalamnya, ada baiknya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang teori bisnis, khususnya mengelola keuangan Anda. Di bawah ini, Buku Warung membagikan tips manajemen keuangan usaha kecil yang perlu Anda pahami sebelum memulai bisnis.

Tips Mengelola Keuangan Usaha

1. Edukasi Diri

Edukasi diri menjadi hal pertama yang Anda lakukan ketika mengelola keuangan usaha. Cara untuk mengedukasi diri bisa dengan mempelajari  cara membaca laporan keuangan.

Untuk Anda yang belum tau, pada dasarnya laporan keuangan memiliki 4 bagian, yaitu:

  • Laporan arus kas
  • Laporan penghasilan
  • Laporan neraca
  • Laporan modal

Dengan mempelajari membaca laporan keuangan setidaknya Anda bisa menyimpulkan langkah yang akan diambil untuk perkembangan usaha Anda.

2. Lakukan Perencanaan

Sebelum memulai bisnis, Anda harus memiliki rencana umum atau general plan. Bersiaplah untuk ikhtisar dan langkah pertama untuk membuat BEMP. Setelah Anda memiliki rencana besar, bagilah menjadi beberapa bagian. Misalnya, langganan harian, mingguan, dan bulanan. Dengan cara ini, pengembangan bisnis lebih terstruktur. Juga, berhati-hatilah saat merencanakan. Dimulai dengan pekerjaan yang dilakukan, kebutuhan yang dibutuhkan dan modal yang perlu disediakan.

3. Buat laporan keuangan

 Keuangan perusahaan harus selalu dicatat. Tujuannya adalah untuk memantau semua transaksi masuk dan keluar. Pencatatan juga mengurangi risiko pengeluaran yang tidak perlu. Sebesar apapun usaha kecil yang Anda jalankan, setidaknya milikilah buku kas. Buku kas ini digunakan untuk mencatat kas masuk dan kas keluar beserta barang buktinya. Catatan keuangan tidak terbatas pada uang tunai dan penarikan saja. Anda tidak dapat mengabaikan hutang dan hutang. Karena berkaitan dengan aset atau aset bisnis yang Anda mulai. Catatan dalam buku catatan keuangan Anda harus detail dan rapi agar mudah dibaca dan dipahami. Urutkan berdasarkan tanggal dan waktu transaksi. Catatan keuangan dapat dibuat secara manual. Namun, sistem ini dinilai kurang efisien. Juga, jika pengumpulan dilakukan secara manual, kemungkinan kesalahan perhitungan lebih tinggi. Untuk mempermudah pengelolaan uang, Anda bisa menggunakan aplikasi BukuWarung. Aplikasi ini membantu Anda mencatat pengeluaran dan pendapatan bisnis Anda. Aplikasi BukuWarung juga mencakup fungsi penagihan utang dan piutang. Perhitungan yang dilakukan oleh sistem juga lebih akurat dibandingkan dengan perhitungan manual. Dengan bantuan aplikasi ini, Anda dapat memantau arus kas bisnis Anda secara real time. Bahkan, aplikasi ini bisa digunakan di mana saja.

4. Anggaran secara teratur

Penting bagi bisnis untuk tidak hanya mencatat keuangan, tetapi juga memiliki anggaran atau anggaran. Tujuan penganggaran adalah untuk membatasi pengeluaran agar tidak bertambah. Dianjurkan untuk membuat anggaran secara teratur, misalnya bulanan atau mingguan. Biaya yang berbeda per kelompok. Pastikan semua kebutuhan bisnis dapat terpenuhi. Penganggaran yang teratur juga dapat meningkatkan efisiensi perusahaan. Ini memiliki efek yang baik dalam jangka panjang. Saat memutuskan anggaran, Anda juga harus mempertimbangkan catatan buku kas Anda. Jadi Anda tahu anggaran mana yang harus ditambah atau dikurangi. Karena penganggaran ini tidak dapat dipisahkan dari satu periode ke periode berikutnya atau ke periode sebelumnya. Semuanya harus stabil agar bisnis Anda berjalan lancar.

5. Kontrol arus kas keuangan

Kiat selanjutnya untuk mengelola keuangan bisnis kecil Anda adalah terus memantau arus kas keuangan Anda. Tujuan dari pemeriksaan ini adalah untuk mencegah kebocoran cache. Memantau arus kas tidak mudah karena perlu ketelitian yang tinggi. Pengetahuan dasar akuntansi juga diperlukan agar Anda dapat memahami keuangan kas dengan baik. Tapi jangan khawatir, aplikasi Bukuvarang tersedia. Aplikasi ini dapat digunakan untuk menyimpan buku dan mencatat data keuangan perusahaan Anda. Data yang disimpan diproses dan laporan terstruktur dibuat. Dengan menggunakan aplikasi BukuWarung, Anda tidak perlu tersesat dalam melacak arus kas bisnis Anda.

6. Mempercepat arus kas

Manajemen keuangan bisnis yang baik juga tercermin dalam cara Anda mengelola hutang. Transformasikan Arus Kas Anda Banyak pemilik bisnis mengalami kesulitan mengubah arus kas mereka, karena manajemen utang berkaitan dengan arus kas? Siklus uang akan melambat bahkan jika penjualan secara kredit lebih lama dari pada pembelian secara kredit. Oleh karena itu, sangat perlu untuk menyeimbangkan keduanya.

7. Gunakan keuntungan untuk mengembangkan bisnis

Anda Sebuah bisnis dikatakan sukses jika Anda mendapatkan keuntungan yang besar. Anda perlu mengalokasikan keuntungan untuk mengembangkan bisnis Anda, bukan hanya kebutuhan pribadi Anda. Amankan setidaknya 10% dari keuntungan bulanan Anda dan tambahkan ke modal perdagangan Anda. Dengan cara ini, bisnis yang Anda mulai dapat berkembang. Misalnya, ada toko kelontong. Alokasikan pendapatan setiap bulan untuk membeli lebih banyak barang lain-lain.

8. Pemisahan Kekayaan

Pribadi dan Perusahaan Tidak peduli seberapa kecil bisnis Anda, Anda harus memisahkan dana bisnis dan pribadi Anda. Tujuan pemisahan ini adalah untuk mencegah modal usaha digunakan untuk kepentingan pribadi. Jika Anda mencampurkan kekayaan bisnis dan pribadi Anda, skenario terburuknya adalah Anda kehabisan modal, apa pun yang Anda pikirkan tentangnya. Situasi ini akan menghentikan bisnis Anda. Gunakan situs web yang berbeda antara uang pribadi dan uang bisnis. Anda dapat memisahkannya menjadi dua dompet yang berbeda. Sebaiknya buat akun terpisah untuk bisnis Anda juga. Anda juga harus setuju untuk tidak menggunakan uang bisnis Anda untuk kebutuhan pribadi Anda.

9. persiapan dana darurat

Kita tidak tahu apa yang akan terjadi dengan bisnis kita di masa depan. Yang terburuk bisa terjadi. Misalnya, bencana alam dan pendapatan yang terus menurun akibat munculnya pesaing. Hal ini dapat menempatkan perusahaan dalam posisi genting. Untuk memprediksi masa-masa sulit, Anda perlu membuat cadangan atau dana darurat. Dana darurat ini harus disiapkan sejak awal sebelum memulai bisnis. Anda juga harus menggunakan sumber daya ini dengan bijak. Jangan gunakan dalam situasi di mana masih dikelola. Anda bisa menggunakan dana tersebut jika mengalami kerugian. Dalam kondisi normal dan stabil, dana darurat ini dapat berguna bagi Anda jika terjadi penghentian aktivitas.

10. Pengendalian aset,

pinjaman dan modal Setiap aset, kredit dan modal harus dicatat secara teratur. Karena semua ini dapat mempengaruhi stabilitas bisnis yang Anda jalankan. Piutang adalah aset bisnis dan Anda harus mendaftarkannya dengan benar. Jika tidak, Anda berisiko kehilangan aset perusahaan tanpa menyadarinya. Hutang mitra juga harus dicatat, tetapi kreditur juga memiliki catatan sendiri. Ini mencegah pembayaran ganda atau klaim sepihak dari kreditur. Semua barang yang dimiliki perusahaan juga harus dimasukkan dalam buku persediaan. Periksa secara teratur untuk melihat apakah ada item yang hilang.

11 . Hubungi profesional

Simak Lagi Tips Mengatur Keuangan Usaha Kecil

Cara ini mungkin bisa menjadi pilihan bagi Anda yang tidak mampu mengelola pengelolaan keuangan perusahaan. Anda dapat menyewa profesional untuk mengelola keuangan bisnis Anda. Berusahalah untuk memiliki pengalaman di bidang ini karena manajemen keuangan yang baik memengaruhi keputusan pengembangan bisnis.

12. Akuntansi dan Kas Terpisah

Memberikan pekerjaan kepada seorang kasir yang juga berprofesi sebagai akuntan adalah sebuah kesalahan besar. Kasir yang merangkap sebagai akuntan cenderung memanipulasi laporan keuangan. Tentu saja hal ini mempengaruhi keadaan keuangan perusahaan Anda. Jadi, pekerjakan akuntan dan kasir secara terpisah.

13. Waspadai perjanjian dengan pihak ketiga

Mitra juga sangat penting dalam tata kelola perusahaan. Banyak orang yang menjadi orang terdekat sebagai mitra bisnis. Hal ini sangat rentan terhadap kelangsungan bisnis Anda. Sebelum bekerja sama, coba baca kontrak, coba hitam putih. Jadi jika suatu saat ada pelanggaran kontrak, itu bisa menjadi petunjuk bagi Anda.

14. Penggunaan Perangkat Lunak

Saat ini sudah banyak program pengelolaan keuangan. Salah satu program yang direkomendasikan adalah BukuWarung. Perangkat lunak ini dapat membantu Anda mencatat keuangan bisnis Anda, mulai dari pengeluaran dan pendapatan hingga hutang. Menariknya, aplikasi BukuWarung bisa kamu download secara gratis di Playstore. Semua aset, hutang, piutang, dan modal harus dicatat dan dipantau secara teratur agar bisnis dapat berfungsi dengan baik. Sebuah konsepsi bulat tidak cukup untuk menjadi sukses dalam bisnis. Jika pekerjaan dilakukan dengan serius, itu akan berhasil. Anda juga harus mencoba membangun bisnis yang baik dengan berlatih dengan tips manajemen keuangan usaha kecil di atas.
Baca Juga  Nih, Cara Daftar GrabFood untuk Majukan Bisnismu!
Baca Juga  Kalo Kamu Bingung Mulai Bisnis Online dari Mana? Lakukan 4 Hal Ini

Check Also

Bank Digital di Indonesia

Bank Digital di Indonesia

makaryo.net –Bank Digital di Indonesia. Tren digitalisasi sudah mulai merambah semua bidang kehidupan, salah satunya …